Teh Vs. Jerawat—> 1:0

Kira-kira dua tahun lalu aku terserang serangan jerawat yang parah.
Badai jerawat paling parah yang pernah kualami dalam rentang waktu 23 tahun hidupku.
Kalau diumpamakan ni, semisal ada orang yang ngasih aku 10 rebu perak per-jerawat, aku bisa jadi jutawan (hiperbooooll!!!)

Sayangnya satu-satunya pihak yang bakal nawarin duit buat orang berjerawat adalah orang-orang dari kosmetik merk XX, yang lagi nyari orang buat dijadiin model iklan before-after penggunaan  produk itu.

Out of topic, tapi di jalan Gejayan (JOgja) pernah ada satu billboard raksasa, yang isinya beberapa foto orang berjerawat sebelum dan sesudah menggunakan produk kosmetik XX.  Gilanya, foto mbak-mbak dan mas-mas itu kelihatan penuh satu muka, sama sekali nggak disensor, atau ditutupin gitu bagian matanya. WTF!!–> What Tje Fuk!! (Lah, nyebut merk!!)

kira-kira kalau diilustrasikan, billboardnya tampak seperti ini.
kira-kira kalau diilustrasikan, billboardnya tampak seperti ini.

Back to our main topic, waktu itu aku ngerasa nggak pede kemana-mana. Kalo jalan maunya nutupin muka terus. Bukan apa-apa, takut ketemu sama orang-orang dari kosmetik XX, hahahaaa…. =P

Yah, pokoknya waktu itu heboh banget deh, sampe sianink bela-belain dateng ke dokter kulit + ngegetok celengan untuk bayar tagihan yang mencekik leher buat mahasiswa jelata nan proletar macam aku ini. Dan ternyata hasilnya nggak efektif.

Jadi singkat cerita, sianink beralih pada solusi alami, yaitu: teh.
Dan ini mungkin langkah tercerdas yang pernah kulakukan sepanjang ingatanku, karena: 1. jerawatnya berhasil ilang, dan 2. biayanya jauh, jauh, jauuuh lebih murah.
Ya iyalah. tiga rebu perak lawan dua ratus rebu. Digitnya aja udah beda gituh.

Sebenernya make teh buat ngilangin jerawat sudah bukan rahasia lagi.
Udah banyak yang ngerti, tapi sebanyak itu pula yang ngeremehin.
Nah,buat anda-anda yang ikut serta meremehkan kekuatan teh, sini deh aku bilangin: it works. teh manjur buat ngobatin jerawat.

Aku biasanya make teh celup sosro (wuidih, promosi dah!) soalnya dibanding teh celup lain, teh ini wanginya paling enak + khasiatnya paling nampol.
Pake teh jawa juga bisa, dan enak juga, karena biasanya teh jawa ada wangi melatinya.
Tapi emang pake teh jawa lebih kotor sih gara-gara ada ampasnya.

Gini nih cara makenya :

Teh untuk Menghilangkan Jerawat (a la sianink)
*backsound: jeng-jeng!!*

1. Seduh teh kira-kira habis maghrib. Kenapa habis maghrib? Karena saat pergantian siang menjadi malam adalah saat dimana energi yin sedang tinggi-tingginya(haiyah!).
Nggak, seduhnya abis maghrib, supaya pas dipake nanti tehnya udah dingin getoooo….

2. Satu jam sebelom dipake, tehnya dimasukin kulkas. Supaya apa? Ya supaya dingin lah…masa dingin dong.
Tapi langkah yang ini nggak harus dilakuin kok. Apalagi kalo nggak punya kulkas. Diemin aja tehnya sampe dingin sendiri.

3. Sebelum tidur, cuci muka pake sabun muka, jangan pake sabun colek. Lalu jangan lupa mencuci kaki dan menyikat gigi.

4.  Celupkan sebiji (atau sehelai ya?) kapas ke teh yang sudah kita buat tadi. Trus kompres di tempat tumbuhnya jerawat. Tidurlah dengan kapas tetap dalam posisi nempel di muka.
Kalo anda punya kecenderungan melakukan manuver seperti salto di tempat tidur, mungkin si Kapas bakal jatuh waktu anda tidur. tapi nggak papa, itu bukan masyalah.

5. Bangun  sepagi-paginya. Lalu cuci muka pake sabun muka.
Trus sisa air teh semalem dipake buat cuci muka. Biarkan sebentar, lalu keringkan ( ga usah pake dibilas lagi)

6. selesai deh. ulangi sampe brasil (sampe Brazil? jauh amat ya? *kriuk!!*)

***

FYI, usahaku menghilangkan jerawat dengan teh ini tergolong berhasil banget. Jerawatku memang kadang masih suka nongol, terutama kalau si-Bulan lagi mau datang. Tapi jerawatku sekarang sudah masuk standar normal kok.

Dan perlu diingat kalau mungkin hasil yang didapat tiap orang bisa bervariasi, karena sepertinya ada faktor cocok-cocokan juga.

Tapi seenggaknya jadi banyak temen-temenku yang ngikut cuci muka pake teh, dan respon mereka mayoritas bagus-bagus. Malah di kosku yang lama  muncul sekte sesat “Cuci-Muka-Pake-Teh”, dengan nabi (palsu): saya sendiri, dan slogan kami: “Teh Untuk Teman Makan, Teh untuk Kecantikan: Es Teh Dua Gelas”

(ya ampun, lama-lama postingan ini tambah garing plus nggak lucu.  yasud, selamat mempraktekkan ya, sodara-sodariii!!!)

 

*) P.S:
Tulisan ini muncul karena sianink punya hasrat terpendam kalo ketemu orang dengan masalah jerawat, yaitu ngomong ke orang itu: “Pake teh buat cuci muka Mbak/Mas…!!”

Tapi karena aku takut dilaporkan ke polisi dengan dakwaan perbuatan yang tidak menyenangkan, lebih baik kutulis aja lewat blog. Siapa tau salah satu dari mereka membaca postingan ini *wink*

13 thoughts on “Teh Vs. Jerawat—> 1:0

    1. ah, maap baru liat komen-mu ncus… =P

      wah…mau jerawatnya cepet ilang? pake AmplasFace!! Sekali pake, jerawat langsung ilang!!! Se-muka-mukanya sekaliann!!! XP

  1. aku nyoba tapi pke uapnya aja
    trus pakenya teh ijo, baru sekali sih,
    kira2 dosisnya gmana? seminggu brapa kali?
    bagusan mana bwt wajah, diuap apa dibasuh apa diminum dikasih gula ma es batu?

  2. klo aq pake teh rooibos sod yang berasal dari afrika selatan(jauh amat yah) udah ada kok di indonesia. itu mengandung antioxsidan 50 x lebih banyak dari teh biasa. menurut kasus yang udah udah jerawat yang menahun bisa ilang hanya dalam 10 hari dan bekasnya juga berkurang. hebat kan! selamat mencoba yah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s